KAPAN DIBOLEHKAN BERALIH DENGAN QADAR?

Oleh
Syaikh Muhammad bin Ibrahim Al-Hamd

Diizinkan berdalih dengan qadar pada saat musibah menimpa manusia, seperti kefakiran, sakit, kematian kerabat, matinya tanaman, kerugian harta, pembunuhan yang tidak disengaja, dan sejenisnya, karena hal ini merupakan kesempurnaan ridha kepada Allah sebagai Rabb. Maka berdalih dengan takdir hanyalah terhadap musibah, bukan pada perbuatan aib.

“Orang yang berbahagia, ia akan beristighfar dari perbuatan aib dan bersabar terhadap musibah, sebagaimana firman-Nya:

‘Maka bersabarlah kamu, karena sesungguhnya janji Allah itu benar, dan mohonlah ampunan untuk dosamu… .’ [Al-Mu’-min: 55]

Sedangkan orang yang celaka, ia akan bersedih ketika menghadapi musibah, dan berdalih dengan qadar atas perbuatan aib (yang dilakukannya).” [1]

Contoh berikut ini akan menjelaskan hal itu: Seandainya seseorang membunuh orang lain tanpa disengaja, kemudian orang lain mencelanya dan ia berargumen dengan takdir, maka argumennya tersebut diterima, tetapi hal itu tidak menghalanginya untuk diberi sanksi.

Tetapi, seandainya seseorang membunuh yang lainnya dengan sengaja, kemudian pembunuh dikecam dan dicela atas perbuatannya itu, lalu ia berdalih dengan qadar, maka alasannya itu tidak bisa diterima. Karena itu, Nabi Adam Alaihissalam dapat membantah Nabi Musa Alaihissalam, sebagaimana dalam sabda Nabi Shallallahu ‘laihi wa sallam mengenai perdebatan keduanya:

“Nabi Adam dan Nabi Musa Alaihissalam berbantah-bantahan. Nabi Musa berkata kepadanya, ‘Engkau Adam yang kesalahanmu telah mengeluarkanmu dari Surga?’ Nabi Adam menjawab kepadanya, ‘Engkau Musa yang dipilih oleh Allah dengan risalah-Nya dan berbicara secara langsung dengan-Nya, kemudian engkau mencelaku atas suatu perkara yang telah ditakdirkan atasku sebelum aku diciptakan?’ Maka, Nabi Adam dapat mem-bantah Nabi Musa.” [2]

Nabi Adam Alaihissalam tidak berdalih dengan qadar atas dosa yang dilakukannya, sebagaimana diduga oleh sebagian kalangan, dan Nabi Musa Alaihissalam pun tidak mencela Nabi Adam atas dosanya, karena dia mengetahui bahwa Nabi Adam telah memohon ampun kepada Rabb-nya dan bertaubat, lalu Rabb-nya memilihnya, menerima taubatnya, dan memberi petunjuk kepadanya. Dan orang yang ber-taubat dari dosa adalah seperti orang yang tidak memiliki dosa.

Seandainya Nabi Musa Alaihissalam mencela Nabi Adam Alaihissalam atas perbuatan dosa yang dilakukannya, niscaya Nabi Adam menjawabnya, “Sesungguhnya aku pernah melakukan dosa lalu aku bertaubat, lantas Allah menerima taubatku.” Dan niscaya Nabi Adam pun berkata kepadanya, “Engkau, wahai Musa, juga pernah membunuh seorang manusia, melemparkan lembaran-lembaran wahyu, dan dosa lain selain itu.” Tetapi Nabi Musa hanyalah menghujat dengan musibah, lalu Nabi Adam membantahnya dengan takdir. [3]

“Apa saja musibah yang telah ditakdirkan, maka wajib pasrah kepadanya, karena hal itu merupakan kesempurnaan ridha kepada Allah sebagai Rabb. Adapun perbuatan dosa, maka tidak boleh seorang pun melakukan perbuatan dosa. Seandainya pun ia melakukan suatu dosa, maka ia harus beristighfar dan bertaubat. Jadi, ia (harus) bertaubat dari perbuatan aib dan bersabar terhadap musibah.” [4]

Di antara orang yang diperbolehkan berdalih dengan qadar ialah orang yang telah bertaubat dari dosa. Seandainya ada seseorang yang mencela perbuatan dosa yang dia telah taubat darinya, maka dia boleh berdalih dengan qadar.

Seandainya ditanyakan kepada seseorang yang telah bertaubat, “Mengapa engkau pernah melakukan demikian dan demikian?” Kemudian dia menjawab, “Ini karena qadha’ Allah dan qadar-Nya, sedangkan aku sendiri telah bertaubat serta beristighfar.” Niscaya alasan darinya dapat diterima. [5]

Kemudian, seseorang tidak boleh mencela orang yang telah bertaubat dari dosanya, sebab yang menjadi pertimbangan ialah kesempurnaan yang terakhir, bukan kekurangan pada permulaannya.

[Disalin dari kitab Al-Iimaan bil Qadhaa wal Qadar, Edisi Indoensia Kupas Tuntas Masalah Takdir, Penulis Muhammad bin Ibrahim Al-Hamd, Penerjemah Ahmad Syaikhu, Sag. Penerbit Pustaka Ibntu Katsir]
__________
Footnotes
[1]. Majmuu’ul Fataawaa, (VIII/454). Lihat juga, Iqtidhaa’ ash-Shiraathal Mustaqiim (II/857-858).
[2]. HR. Muslim, kitab al-Qadr, (VIII/50, no. 2652).
[3]. Lihat, Majmuu’ul Fataawaa, (VIII/178), Minhaajus Sunnah, (III/78-81), al-Ihtijaaj bil Qadar, Ibnu Taimiyyah, hal. 18-22, al-Furqaan, Syaikhul Islam, hal. 103-105, al-Aadaabusy Syar’iyyah, Ibnu Muflih, (I/258-260), dan al-Bidaayah wan Nihaayah, Ibnu Katsir, (I/83-87).
[4]. Syarh ath-Thahaawiyyah, hal. 147, dan lihat, al-Fataawaa al-Kubraa, Ibnu Taimiyyah, (V/163), at-Tadmuriyyah, hal. 231, serta lihat, al-Masaa-ilul latii Lakhkhashahaa Syaikhul Islaam Muhammad bin ‘Abdil Wahhab min Fataawaa Ibni Taimiyyah, hal. 34.
[5]. Lihat, Syifaa-ul ‘Aliil, hal. 35, dan lihat, al-Qadhaa’ wal Qadar, As’ad Mu-hammad ash-Shaghirji, hal. 24, dan Taqriib at-Tadmuriyyah, Ibnu ‘Utsaimin, hal. 115.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s